Sep 23, 2014

Antara format foto JPG dan RAW (NEF untuk Nikon / CR2 untuk Canon)


 Seperti saya dan anda mungkin biasa memotret dalam bentuk JPG untuk mulai mengambil setiap jepretan kamera anda. Pertanyaannya adalah, apakah anda ingin kualitas yang terbaik pada kamera anda???
Pertanyaan yang sangat bagus. Pertama, mari kita mendefinisikan dua format tersebut.

Mengambil Teknik fotografi di RAW, Sebuah file mentah Format RAW :
• tidak file gambar per se (itu akan memerlukan software khusus untuk melihat, meskipun software ini mudah untuk mendapatkan).  Contoh Adobe Lightroom (LR)
• biasanya format proprietary (dengan pengecualian format DNG Adobe yang tidak banyak digunakan belum).
• minimal 8 bit per warna - merah, hijau, dan biru (12-bit per X, Y lokasi), meskipun catatan yang paling DSLR 12-bit warna (36-bit per lokasi).
• terkompresi (kamera 8 megapiksel akan menghasilkan file Raw 8 MB​​).
• lengkap (lossless) data dari sensor kamera.
• tinggi dalam jangkauan dinamis (kemampuan untuk menampilkan highlight dan bayangan).
• rendah kontras (datar, dicuci keluar mencari).
• tidak setajam.
• tidak cocok untuk mencetak langsung dari kamera atau tanpa proses posting.
• read only (semua perubahan disimpan dalam XMP "sespan" file atau ke JPEG atau format gambar lainnya).
• kadang-kadang admissable di pengadilan sebagai bukti (sebagai lawan dari format gambar berubah).
• menunggu untuk diproses oleh komputer Anda.

Sebagai perbandingan JPEG adalah:
• format standar yang dapat dibaca oleh program gambar pada pasar atau tersedia open source.
• tepat 8-bit per warna (12-bit per lokasi).
• dikompresi (dengan mencari redundansi dalam data seperti file ZIP atau pengupasan apa manusia tidak dapat melihat seperti MP3).
• cukup kecil dalam ukuran file (kamera 8 megapiksel akan menghasilkan JPEG antara 1 dan 3 MB dalam ukuran).
• rendah dalam kisaran dinamis.
• tinggi di kontras.
• tajam.
• segera cocok untuk pencetakan, berbagi, atau posting di Web.
• tidak membutuhkan koreksi sebagian besar waktu (75% dalam pengalaman saya).
• mampu dimanipulasi, meskipun tidak tanpa kehilangan data setiap kali edit dibuat - bahkan jika itu hanya untuk memutar gambar (kebalikan dari lossless).
• diproses oleh kamera Anda.

Perbedaan ini menyebabkan implisit pada situasi yang memerlukan memilih satu atas yang lain.
Misalnya, jika Anda tidak memiliki kapasitas untuk menyimpan banyak gambar dalam kamera (karena Anda menghabiskan semua uang Anda pada body kamera) kemudian menembak di JPEG akan memungkinkan untuk menangkap 2 atau 3 kali jumlah Anda bisa mengambil (jepret) dengan RAW. Ini juga merupakan ide yang baik jika Anda berada di sebuah pesta atau acara lainnya afterwhich Anda ingin berbagi foto dengan cepat dan mudah.

Di sisi lain, jika kapasitas tidak masalah sama sekali (1 GB dan 2 GB kartu flash yang semakin murah setiap minggu) Anda mungkin mempertimbangkan menembak di Raw + JPEG, hanya untuk menutupi semua kemungkinan. Jika Anda tidak dapat atau tidak mau melakukan proses posting, maka Anda hanya harus menembak di JPEG. Mengambil gambar di RAW hanya merupakan langkah pertama dalam memproduksi kualitas gambar siap untuk dicetak. Jika, di sisi lain, kualitas adalah yang paling penting (seperti saat Anda menembak profesional), dan Anda ingin mendapatkan setiap sedikit kinerja DSLR Anda dapat menawarkan maka Anda harus menembak di Baku.

Saya tahu banyak fotografer profesional yang tidak jepret di format (RAW) untuk salah satu dari dua alasan: 1) mereka tidak tahu bagaimana, atau 2) mereka tidak ingin mengambil waktu untuk memproses gambar setelah itu.3.) Mereka malas memproses RAW ke JPG.

Tips fotografi penjelasan tentang apa itu ISO

0 komentar: